Skip to content

ADAM MALIK, AGEN CIA?

Mengejutkan sekaligus menyentakkan! Sebuah berita yang wah! Saya sendiri kaget bukan kepalang mendengar berita yang beredar ini. Tapi kemudian saya mencoba untuk (belajar) menganalisa. Semoga analisa saya benar, atau paling tidak mendekati.

 

Banyak hal dilakukan seorang penulis buku (tidak semua, sih) dan penerbit untuk membuat buku yang diproduksinya laku. Salah satunya adalah dengan ‘menyerang’ sisi psikologi masyarakat. Masyarakat dibuat penasaran dengan isu yang sengaja dihembuskan. Maka dibuatlah sebuah isu yang dibumbui ini dan itu. Isu segera merebak di masyarakat, dan seperti yang dapat diduga; masyarakat yang penarasan segera menyerbu toko buku untuk membeli buku tersebut.

 

Menyoal tentang Adam Malik, saya berpendapat beliau adalah salah satu Bapak Bangsa Indonesia. Saya yakin beliau mempunyai nilai patriotis yang tinggi, dan tidak akan ‘menjual’ negara tercintanya. Isu itu hanyalah rekayasa si mantan jurnalis US agar tulisannya laku. Mengapa ia memilih Adam Malik?

 

Pertama karena beliau adalah wakil presiden saat itu. Dengan posisi yang sangat strategis, maka si jurnalis US itu berkeyakinan bahwa dengan mengangkat nama beliau, banyak masyarakat Indonesia akan terhenyak kaget. Ia benar dalam hal ini.

 

Kedua karena beliau sudah tidak ada. Hal ini agar masyarakat tidak bisa klarifikasi pada yang bersangkutan. Itu tentu akan menimbulkan rasa penarasan yang tinggi bagi sebagian besar masyarakat. Ceritanya lain kalau saat ini beliau masih hidup. Pasti si jurnalis US itu akan mencari target lain.

 

Nah, masih percaya bahwa Adam Malik adalah agen CIA? Semoga analisa amatiran dari saya ini sedikit merubah opini negatif masyarakat tentang beliau.

Download Soal Bahasa Inggris

Silahkan didownload soal latihan ini. Soal-soal untuk Bahasa Inggris sebagai persiapan unas 2008 atau prediksi unas 2008.

WH-QUESTION

SIMPLE PAST TENSE

PREDIKSI UAN

PREDIKSI UAN 1

 

AMERICAN ENGLISH AND BRITISH ENGLISH

Bicara dalam Bahasa Inggris adalah hal yang menyenangkan. Apalagi jika kita mengenal style Bahasa Inggris. Sejauh dari apa yang saya tahu, ada dua style Bahasa Inggris, yaitu American Style dan British Style. Kedua style tersebut sangat berbeda. American English cenderung vulgar, banyaknya slang dan gaya bicara yang ringan mengalir. Sedangkan British, cenderung mewah dan terkesan luxury, elegant dan wah…

 

Bagaimana sih kita mengindikasikan mana American English dan mana British English dalam film yang sering kita tonton di layer TV? Ada satu cara mudah saya kira. Jika anda lihat pilem perang, dengan pasukan yang gaya bicaranya ‘sak karepe dewe’, itulah American English. Lihat aja contohnya di pilem Rambo, ato Armageddon. Sedang yang British, anda bisa lihat di pilemnya Harry Potter. Nah, ngomongnya berat dan sulit kan? Tapi enak buat didengar. Itulah British English.

 

Kalau begitu, English mana yang kita pake? Kalo anda masih dalam taraf awal belajar English, pake saja American. Lebih mudah dan enak ngomongnya. Kalau dirasa sudah ketingkat yang bisa dikata lumaya, baru anda bisa coba yang British. Okay, met belajar aja…

 

Gunakan Tubuh Dalam Komunikasi

Sering sekali terjadi kesalah-pahaman di dalam sebuah percakapan. Hal itu lumrah terjadi, apalagi jika sedang dalam taraf pembelajaran suatu bahasa tertentu, Bahasa Inggris misalnya. Maksud kita A, tapi dipahami B oleh lawan bicara kita. Nah, jika keadaannya begini bagaimana mengatasinya? Cara termudah: gunakan tubuh anda untuk mendukung kata-kata yang terucap.

 

Ya, bahasa tubuh adalah media paling efektif dan jujur. Ia sangat mendukung dalam proses komunikasi secara langsung. Lawan bicara akan lebih mudah memahami maksud kita jika kita menggunakan tubuh sebagai bahasa pendukung. Gerakan tangan, gerakan mata dan ekspresi adalah hal yang dapat kita gunakan dalam percakapan. Dengan gerakan-gerakan itu, suatu kata lebih dapat dipahami dan dimengerti jika tanpa gerakan.

 

Bayangkan saja jika anda dialog utara-selatan (ngobrol ngalor ngidul) tanpa menggunakan bahasa tubuh sama sekali. Obrolan akan menjadi kaku, tidak menarik dan terkesan dipaksakan. Tidak nyaman ngobrol dalam keadaan seperti itu. Lain jika sebuah obrolan dibumbui dengan gerakan tangan, ekspresi, tentu akan lebih menarik.

 

Tetapi satu hal yang musti diingat. Gunakan bahasa tubuh anda secara alami, apa adanya. Jangan terlalu dipaksakan. Tidak semua kondisi dapat mendukung bahasa tubuh kita. Biarkan percakapan mengalir, gunakan bahasa tubuh namun dengan alami.

Cerpen Topi Hitam Putih

Ceritanya ada seorang anak cowok tunggal yang ditinggal mati nyokapnya
pas ngelahirin dia. Sejak itu bokapnya jadi amat sangat workaholic sekali dan nggak married2 lagi. Ini anak tapi baik hati dan lemah lembut walaupun cuma diurus sama pengasuh saja. Pas TK, sementara anak2 laen udah punya sepeda dia masih jalan kaki. Pengasuhnya ngadu ke bokapnya, ‘Tuan, nggak kasian sama den Bagus? Masa sepeda nggak punya…apa tuan juga nggak malu?’ Iya..nih..bokapnya tuh tajir banget deh. Punya sekian perusahaan maka dipanggil-lah si anak, ditawarin mau sepeda yang kayak gimana
merek apa..dan si anak cuma bilang, ‘Aku nggak mau sepeda, Pi, aku
dibeliin topi item topi putih aja..’

Lho kok gitu? Bingung dong bokapnya. ‘Kenapa topi item dan putih?’
‘Nggak usah diterangin deh pi. Kalo papi punya uang yaa..beliin itu
aja.’ Yah, mengingat mereka nggak pernah ngobrol, dan ini anak juga masih TK,
papinya pikir ya normal2 aja anak kecil minta topi item topi putih, jadi
papinya nerima2 aja. Nggak berminat lanjutin, maka tetep-lah tu anak dibeliin sepeda generasi terbaru saat itu, yang paling canggih, plus topi item dan topi putih.

Trus ni anak masuk SD lah. Pas itu musim sepatu roda.
Sekian lama pengasuh pratiin, ni anak nggak minta2 dibeliin sepatu roda
sama papinya. Sore2 cuma duduk aja. Sepedanya juga ditaruh di gudang.
Lagi nggak musim, katanya. Pengasuhnya laporan pandangan mata dong ke tuannya hingga si anak dipanggil lagi. ‘Nak, kamu mau dibeliin sepatu roda kayak temen2 kamu? Kok nggak bilang2 papi.

Nggak masalah cuma beli sepatu roda aja….’. Si anak bilang,’nggak Pi, topi item dan topi putih saya udah rusak..dibeliin lagi aja..nggak usah beli sepatu roda. Lagian lebih murah topi kan Pi?’ Yee..si papi geram dong. Ni anak ngeremehin papinya sendiri, atau sok merendah? So, tetep si papi beliin sepatu roda, plus topi item dan topi putih. Selang beberapa taun, ni anak masuk SMP. Cerita sama terulang.

Sekarang temen2nya musim roller blade. Tren baru. Sementara sore hari,
dia masih setia sama sepatu rodanya. Pas bokapnya pulang dari luar
negri dan ngeliat anaknya doang yang pake sepatu roda, si papi malu
banget. Gila, rumah gedong, perusahaan banyak, keluar negri
terus…eeh anaknya ketinggalan jaman. Besoknya, di kamar anaknya udah
ada sepasang roller blade baru dengan note: ‘Biar kamu nggak malu’.
Malemnya di ruang kerja papinya ada note balesan: ‘Pi, kok nggak beliin
topi item dan topi putih? Aku lebih suka itu.’

Weleh, si papi pas liat note itu dongkol tambah bingung. Apaan sih
istimewanya topi item dan topi putih? Emang bisa bikin die beken atau
nge-tren? Besoknya dan besoknya lagi si papi berkali2 nemuin note itu…hingga
dia nggak tahan dan membelikan anaknya topi item dan topi putih untuk
kesekian kalinya. Bener, setelah dapet tu topi, si anak nggak ninggalin note-note buat bokapnya lagi. Pas SMA, yang jaraknya rada jauh, si anak masih ber-bis ria, temen2nya udah ada yang bawa motor en mobil ke sekolahan. Suatu hari, tumben papinya di rumah, si anak pulang dianterin temennya yang mau ditebengin.

Papi malu banget.. Masa cuma untuk anak satu nggak bisa beliin mobil?
Maka ditawarin anaknya. Si anak nolak dengan alasan mobil kurang
praktis, lagian pengen topi item topi putih aja. Si bapak nggak terima
penolakan. Karna anaknya udah gede, bisa berunding.
Hingga tercetus keputusan si anak dibeliin motor plus topi item dan topi
putih tentunya.

Dan si bapak kesel juga duong… Udah berapa taun dia beberapa kali
beliin dua macem topi itu tanpa tau kenapa. Tapi si anak nggak ada
keinginan dan kemauan ngasih tau sih. Hingga tibalah masa kuliah. Karna seneng dan bangga masuk PTN, si anak dikadoin mobil. Sampe beberapa bulan si anak masih naek motoor aja. Kuliah, pacaran, naek motor aja.. Pacarnya juga bingung, kan dia punya mobil? Ditanya sama pacarnya, dijawab, abis papi nggak beliin topi item topi putih. Nggak ngerti anak sendiri sih!

So, pas makan malem bersama, si pacar bilang sama papi, kenapa si om
nggak beliin topi item topi putih. Si papi sebenernya sensitif sama para topi itu..huh..sampe pacar anak gue nyuruh2 jadi dia tanya balik dong kenapa. Si pacar bilang kalo mobilnya nggak akan dipake selama nggak dikasih topi itu juga. Papi bingung dong, di kamar anaknya udah segitu banyak topi item topi putih..

Buat apa sih, pikir papi. Tapi demi gengsi, anak orang lho yang nanya,
maka besoknya udah ada topi item topi putih buat anaknya.
Suatu hari anaknya gaul ke Puncak bawa mobil, sama pacarnya. Yah,
namanya anak muda, pas lagi di jalan, sipacar nyium dia en dia jadi
grogi dan kecelakaan!! !

Segera di bawa ke rumah sakit, si papi juga ditelpon sama rumah
sakitnya. Tabrakannya parah. Mereka berdua nggak ada yang pake seatbelt, yang cewek mati seketika dan si cowok sudah sekarat. Si papi dateng ke RS..’gimana dok, anak saya?’ Dokter (dengan tampang empati penuh duka cita):’Maaf pak, kami tidak dapat berbuat banyak.. sepertinya memang sudah waktunya… sebaiknya bapak manfaatkan waktu terakhir..’

Perlahan si bapak masuk, nyamperin anaknya. ‘Pap, maafin saya..nggak
hati2 bawa mobilnya..’ si anak juga nangis karna pacarnya nggak
tertolong. Si papi nenangin dia….akrablah dua manusia itu beberapa
saat. Hingga si papi beranggapan ini saat terakhir. Dia inget penasaran
dia tentang kenapa si anak selama ini selalu minta topi item topi putih.
‘Nak, maafin papi selama ini yang selalu sibuk..kamu jadi
kesepian..maafin papi, nak.. Nggak sempet jadi orang tua yang baik.’
Anaknya jawab,’nggak apa-apa pi, saya ngerti kok..Cuma sempet kesel kalo
papi punya uang lebih malah beliin yang macem2….saya Cuma minta topi
item dan topi putih aja kan?

Si papi rasa timing-nya tepat nih, ‘KENAPA SIH KAMU SELALU MINTA TOPI
ITEM TOPI PUTIH…ADA APA DENGAN TOPI2 ITU?’ (pembaca juga penasaran kan..?)


Si anak jawab dengan terpatah2 dan susah banget, habis sudah sekarat
dan masanya sudah hampir sampe…’sebab pi…saya… ‘

*hep*

Kepalanya rebah dan nafasnya hilang. Si anak sudah meninggal sebelum
kasih tau papinya.

Nah, si papi aja yang udah hidup bareng anaknya aja ga tau…
apalagi gue yang cuma nyeritain ulang? GIMANA?!! Kesel ga?! Tabokin aja yang pertama kali cerita, tapi maapin yang ‘forward’-in karena gue juga korban, nih! Nggak enak lho jadi korban sendirian… carilah korban2 selanjutnyaa! !!!…hehehe

 

PREDIKSI UJIAN NASIONAL 1

 

 

 

 

 

SIAPA TAKUT NGOMONG INGGRIS?

Saat usiaku menginjak 17 tahun, aku memutuskan untuk belajar Bahasa Inggris. Hal itu kulakukan setelah guruku menyarakanku untuk melakukannya. Banyak hal yang bisa kudapat, begitu katanya. Kita bisa mengenal banyak orang dari berbagai negara dengan latar belakang dan budaya yang berbeda. Dengan demikian kita dapat menambah pengetahuan dan pengalaman tentang negara lain dari orang yang berasal dari negara tersebut.

 

Tetapi yang menjadi pertanyaan adalah: bagaimana memulainya? Aku sama sekali tidak punya teman atau partner yang bisa ngomong Bahasa Inggris, bahkan aku cenderung malu untuk ngomong dalam Bahasa Inggris di depan cermin (seperti yang pernah guruku sampaikan padaku). Begitu sulit untuk memulainya: bagaimana, kapan, di mana?

 

Bagaimana?

 

Pada akhirnya aku menemukan cara yang nyaman untuk memulainya. Ngomong aja, apapun itu. Bahkan ketika aku nggak ngerti sama sekali apa maksudnya. Pokoknya ngomong. Yang kulakukan hanyalah: listen and repeat. Ya, aku hanya mendengarkan, lantas menirukan apa yang aku dengar; dari TV, radio, guruku atau dari siapapun. Dengan mengulang percakapan dari apa yang sudah kudengar, pada akhirnya aku ngerti dengan sendirinya apa yang dimaksud dari kata-kata yang kuucapkan itu. Dan dengan melakukan pengulangan itulah aku mulai menyadari bahwa pelafalan-ku cukup baik. Perlu waktu memang, tapi siapa peduli? Yang terpenting dari itu semua adalah bahwa aku telah melalui sebuah proses pembelajaran.

 

Kapan?

 

Aku nggak pernah peduli sama sekali tentang kapan saat aku harus ngomong Bahasa Inggris. Kapanpun itu, pasti kulakukan. Pada saat ketemu guruku itu, aku ngomong padanya walau hanya satu kalimat: Good morning. Esok harinya ketemu lagi di waktu yang sama, kuulangi lagi kata itu dengan tambahan satu kalimat lagi: How are you? Terus saja aku melakukan hal itu, kapanku ku mau. Yang penting : NGOMONG DAN NGOMONG.

Dimana?

 

Dimanapun aku berada, aku selalu ngomong Bahasa Inggris. Pada teman (walaupun temanku nggak tertarik sama sekali menanggapi ucapanku!! Bahkan walaupun mereka bilang aku sok british). Aku nggak peduli sama sekali. Mungkin kedengarannya gila, tapi itulah aku. Aku menyadari bahwa saat itu grammar saya nggak bagus bagus amat. Tapi dari apa yang aku lakukan itulah akhirnya aku memahami grammar setahap demi setahap.

MENGATASI BOSAN

Hidup itu berwarna-warni. Ada merah, kuning, hijau de el el (seperti lagunya Balonku Ada Lima). Terkadang menyenangkan, tapi sering juga menyedihkan. Itulah hidup, dengan segala kehidupan yang ada di dalamnya. Dalam menjalani aktifitasnya, manusia sering dihinggapi rasa bosan. Itu lagi itu lagi. Rutinitas. Bosan.

Bosan, bisa dikatakan sebagai penyakit. Mungkin yang lebih tepat adalah penyakit rohani. Bagaimana ia muncul? Ya, ia sering muncul dengan tiba-tiba tanpa diundang, tanpa diharapkan. Pop, lantas muncul!!

Bosan bisa muncul bila seseorang mengerjakan atau melakukan sesuatu yang sama dalam jangka waktu yang cukup lama. Pikiran dan tenaganya dicurahkan untuk hal yang sama, itu itu saja. Bisa juga bosan muncul bila seseorang tidak mengerjakan apa-apa. Contohnya waktu kita menunggu seseorang atau sesuatu. Bosan bukan?

Tulisan ini sebenarnya mewakili perasaan saya. Mengerjakan sesuatu yang sama untuk jangka waktu yang sama. Duduk di depan komputer, entri data, edit sini edit sana, dan lain-lain. Itu saya lakukan selama satu minggu penuh, dari hari Senin hingga Sabtu, setiap hari!! Bosan….

Sebenarnya ada beberapa hal yang bisa mengurangi kebosanan kita. Contohnya (seperti yang sering saya lakukan): melakukan sesuatu yang baru, bidang baru. Untung saja saya juga mendapat “porsi” di kelas. Saya mengajar speaking (Bahasa Inggris). Berinteraksi dengan siswa membuat pikiran sejenak fresh, segar dan seperti mendapat sesuatu yang baru. Siswa dengan segala warnanya telah mengurangi rasa bosan saya.

Atau bisa dengan cara yang lain yang juga sering saya lakukan. Saat pikiran sudah buntu dan pikiran udah nggak bisa bekerja sebagaimana mestinya, saya menyempatkan diri ke kantin sekedar menikmati secangkir kopi panas. Sebentar memang, mungkin hanya 15 menit. Tetapi saya rasa itu cukup untuk menyegarkan pikiran kembali.

Bagaimana dengan Anda? Saya membuka diri untuk segala masukan dari Anda, agar paling tidak tulisan dari Anda sedikit menyibukkan pikiran saya agar tidak bosan. Saya tunggu…